Selasa, 30 Mac 2010

MAHASISWA SEBAGAI GOLONGAN NON-PARTISAN

(SUMBANGAN ARTIKEL UNTUK SUARA KAMPUS GABUNGAN YANG TELAH DITOLAK ATAS SEBAB-SEBAB KESELAMATAN.NAMUN ATAS DASAR ILMU SAYA TERBITKAN DI SINI DENGAN BEBERAPA SUNTINGAN BUAT RENUNGAN SAHABAT2 PEJUANG YANG SAYA KASIHI..SELAMAT MENJAMU MINDA!)

Oleh MOHD DZUL KHAIRI MOHD NOOR

Tuntasnya, saya melihat senario kelembapan atau biasanya dinyatakan oleh Syed Hussein al-Attas sebagai bebalisme kian mewarnai dunia pemikiran mahasiswa. Kewujudan virus ini tersebar sepantas angin yang bertiup kencang dan secara tiba-tiba udara itu meruap panas melingkari kecerdasan dan ketangkasan berfikir. Kata Hisyamudin Rais yang dahulunya saya tidak bersetuju, kewujudan bebalisme yang menjadi budaya secara automatik ini, ia berpunca daripada kepartian yang mempergunakan semangat dan keberanian mahasiswa, dalam proses membonekan pemikiran anak muda yang cerdas dan menguntungkan kepentingan peribadi mereka.

Lalu yang cerdas menjadi perlahan. Yang pantas menjadi lembap. Yang canggih-manggih menjadi jumud dan rigid. Yang elit sudah kekampungan. Yang lantang malu-malu kucing. Kerana parti sudah mendominasi mereka. Lalu tercerna dalam pemikiran mereka, parti merah itu, parti kelabu ini, pilihan hati mereka. Natijah yang berbekas dan berparut ialah, kampus kian gersang daripada igauan idealisme dan ketangkasan aktivisme. Hasil yang dipungut ialah, tiada lagi laungan mahasiswa jurubicara ummah melainkan suara parti adanya.

Saya telah berbicara dengan beberapa yang mempunyai pelbagai bentuk dan jalur pemikiran; pemikiran yang pelbagai dan bersimpang siur. Ada yang bersetuju dengan teori mahasiswa sebagai sebuah kumpulan berkecuali dan kumpulan pendesak (pressure group), atau dalam istilah yang sinonim dengan perjuangan mereka seperti watch-dog, rebellion group (kumpulan pemberontak), check and balance, non-partisan dan juga student power. Istilah sebegini cukup mewarnai gerakan mahasiswa sehingga menjadikan mereka sentiasa terjulang dengan idealisme mereka yang sentiasa memuncak dan melimpah.

Namun tidak kurang yang tidak bersetuju. Bagi mereka, mahasiswa mesti ada tunjangnya dan tunjang itu adalah parti politik. Pemikiran sebegini secara peribadi saya agak merencatkan dan membejatkan. Apabila kumpulan mahasiswa yang dianggap muda dari sudut usia dan pemikiran dikongkong dengan pemikiran tua dan diikat dengan tali kepartian, maka kewujudan mahasiswa boleh dikatakan tidak lagi relevan. Saya berpegang dengan satu falsafah, apabila terdapat dua perkara yang sama, maka salah satu daripadanya adalah tidak relevan.

Seorang penulis Perancis memperkenalkan satu istilah yang menerbitkan gelora yang tidak tertahan. Istilah itu ialah ecstasy (ekstasi). Ekstasi merujuk kepada satu puncak kehidupan yang paling terutama dan kemuncak, sehingga tiada lagi kegelisahan dan keresahan yang bertandang. Biasa anak muda berada di tahap ekstasi, sehingga mereka tidak pernah gusar dan gentar dengan sebarang ancaman yang wujud. Saya memiliki ramai sahabat yang telah didakwa dalam mahkamah university malah disumbat ke dalam lokap untuk proses penyiasatan, namun ia tidak pernah menghalang mereka daripada paksi perjuangan lantaran sifat kemudaan mereka berada dalam tahap ekstasi.

Seorang penulis yang lain memperkenalkan teori The Tipping Point. Ia ibarat, air yang telah dipenuhkan ke dalam gelas, apabila ditambah air akan melimpah. Maka teori limpahan itu adalah teori The Tipping Point. Generasi mahasiswa terdahulu merupakan The Tipping Point yang telah memainkan peranan yang sangat penting dalam masyarakat. Bahkan mungkin kumpulan mahasiswa dalam tiga empat tahun yang lepas. Kewujudan kumpulan berakidah sosialis, Food Not Bomb menjadikan perjuangan membantu orang-orang yang tidak berdaya dan miskin sebagai fokus mereka. Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) yang menghimpunkan kumpulan yang pelbagai bangkit menentang segala korupsi kerajaan. Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) lebih memfokuskan kepada latihan petugas gerakan Islam dan memperjuangkan isu-isu sensiviti umat Islam.

Menjadi satu kerugian apabila kumpulan anak muda ini bersifat taqlid dan mengikut. Saya ada menulis beberapa artikel, menyatakan kerugian apabila kita hanya mengikut teori yang diperkenalkan oleh Hassan al-Banna dan Syed Qutb tanpa penapisan dan penganalisisan yang bersifat semasa dan kondisi. Hampir semua memperakui kemampuan dan upaya al-Banna, namun kita tidak menafikan bahawa beliau merupakan seorang tokoh yang lahir pada abad ke-20, di Mesir, namun beliau tidak mengetahui keadaan dan suasana negara lain termasuklah Malaysia dengan baik dan terperinci.

Maka yang menyokong teori Qutubisme tanpa analisis adalah merugikan. Yang hanya menjadikan penulisan Fathi Yakan sebagai kiblat adalah merugikan. Yang hanya berpandukan Abul A’la al-Maududi sebagai logo juga merugikan. Saya menegaskan, mereka hidup pada zaman mereka dan di tempat mereka sedangkan kita juga ada tempat dan situasi kita yang tersendiri. Jika mereka membentuk suasana mereka dengan pemikiran yang sesuai dengan kondisi mereka, maka mengapa kita tidak membentuk kondisi kita dengan pemikiran dan upaya kita?Dunia idealisme tidak pernah tertutup daripada ruang ijtihad. Apabila Nabi saw menggali parit dalam menghadapi tentera bersekutu, maka adalah tidak cerdik jika kita masih ingin menggali parit dalam menghadapi tentera Amerika.

Saya baru dihubungi oleh seseorang. Beliau bertanyakan saya, “Apakah yang lebih penting, membentuk pemikiran yang jitu atau tarbiah dan akademik?” Saya menjawab balik, tarbiah dan akademik adalah asas dan tunjang sedangkan pemikiran itu adalah buah. Mahasiswa dalam konteks ini mesti sentiasa bersedia untuk menerima pemikiran yang berbeza. Tidak boleh bagi mahasiswa untuk terus menolak pemikiran Fazlur Rahman atau Ali Abdul Raziq dengan hanya mendengar kupasan orang yang menolak, sebaliknya kita mesti bersedia untuk membaca dimensi pemikiran mereka dan cuba menilai seadilnya. Bukan hanya kita terus menolak tanpa berfikir.

Di Malaysia wujud kumpulan Sosialis, Institut Kajian Dasar yang lebih kepada kapitalis, Malaysia Think Tank London dan banyak lagi. Kumpulan ini telah mengetengahkan pelbagai pemikiran yang aneh-aneh dan mencabar, namun mahasiswa mahasiswa mesti bersedia untuk mendengar dan menganalisis pemikiran mereka. Saya suka menyebut, apabila Fazlur Rahman mengatakan Jibril bukan malaikat, maka tugas kita bukanlah terus menghentam dan membangkang sebaliknya harus menganalisis dan mencungkil. Apa, mengapa dan bagaimana? Di Mesir, saya tidak tahu.

Nah, saya ingin bertanya dan melemparkan persoalan demi persoalan. Apakah kepimpinan mahasiswa Mesir bersuara dalam isu-isu nasional yang sedang melanda negara kita seperti isu Kartika Sari, atau isu royalti minyak di Kelantan? Apakah perbincangan yang wujud di Mesir hanya melibatkan soal keilmuan atau wujud perbincangan yang melibatkan isu-isu nasional yang membina negara?Ini bukan soal kritikan namun pertanyaan. Atau persoalan. Sekiranya lepasan Al-Azhar hanya bercita-cita untuk menjadi guru J-Qaf yang mengajar Quran dan Jawi, maka bagi saya ia hanya merugikan. Sebaiknya, mereka harus bercita-cita untuk merubah Malaysia dan sistem pendidikan negara termasuklah membetulkan ulama-ulama yang telah memperalatkan jawatan mereka. Mereka harus menjadi agen perubah, bukan hanya guru quran yang mendapat gaji bulanan.

MOHD DZUL KHAIRI MOHD NOOR ADALAH MANTAN PRESIDEN GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA (GAMIS)DAN KETUA PEMUDA PERSATUAN ULAMA MALAYSIA. KINI SEDANG MENJAWAT SEBAGAI PENGARAH URUSAN YOUTH CENTRE FOR POLITICAL EDUCATION.
www.islamon9.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan