Rabu, 7 April 2010

Paspot dan sempadan

Hishamuddin Rais
Mac 11,05 7:50pm

Sometimes I wonder whether the world is being run by smart people who are putting us on or by imbeciles who really mean it. - Mark Twain 1835 -1910

"Aku nak kongsi pengalaman. Satu hari aku dan bapakku pergi ke Pekan Nenas (bp) pusat tahanan pendatang asing coz kawan ayah aku orang Indon. Tapi dia dah tinggal kat Malaysia lebih 8 tahun. Adik dan abangnya semua dah dapat pasport Malaysia kecuali dia...masa aku sampai kat pagar pusat tahanan pendatang asing, pengawal itu tak kasi masuk. Tapi ayah aku berkeras dan kami dibiarkan masuk dengan alasan-alasan tertentu. Semasa berbual-bual, member ayah aku cerita masa dalam tahanan, semua tahan disuruh berbogel dan hanya memakai seluar kecik dan semua disuruh tidur mencangkung (ganaz siot-ed).

Aku kesian kat dalam lokap tu ader pepijat. Setiap empat jam polis yang mengawal akan berganti. Setiap kali berganti polis akan mengira tahanan dan disuruh berdiri, sesiapa lambat akan dilempang. Member ayah aku cerita lagi, dia dah merasa pelempang polis k*p*r*t tu. Aku tambah geram dan berjam-jam mencangkong lepas tu suruh diri, kaki mesti kejang macam mana nak diri (ntah!ed) cuba suruh polis b**st**d tu cangkong berjam-jam lepas tu diri boleh ke??? tambah geram aku bila dia cerita polis jual berus gigi, sabun dengan mahal sekali. Nak guna telepon pon sekali dail RM15 coz polis b*st**d semua tu nak cari duit lebih. Ada saudara mara tahanan yang kirim makan dan minuman seperti biskut, air kotak etc.. polis ambil dan bagi member dia yang lain dan duit yang dikirim jangan citelah. Paham sendiri la... dia cite pompuan yang muda-muda di jadikan alat permainan bila malam mereka akan dibawa ke bilik polis polis. aku terlalu geram!"

(Dipungut dari tulisan asal - Harta kemewahan adalah punca oleh Faqih fanzine Melankolik issue Experimental - malankolikzine@yahoo.com)

Pertama kali saya mendengar berita bahawa Jalan Chow Kit telah diambil alih oleh orang Indonesia pada awal tahun 80'an. Ketika itu saya telah hampir sepuluh tahun meninggalkan Malaysia. Berita ini disurahkan oleh seorang anak mahasiswa Melayu yang saya temui di London. Anak mahasiswa ini berkesah dengan bagitu bangga sekali. Menurut anak mahasiswa ini apa yang sedang berlaku ada satu Agenda Melayu - strateji kerajaan - untuk memperbanyakkan Melayu. Kemudian saya terdengar pula bagaimana strateji yang sama telah dilakukan di Sabah. Kali ini rakyat Filipina pula dibawa masuk ke Sabah untuk meramaikan 'Orang Islam ' dan mengurangkan 'Orang Kristian'.

Si perawai tahun 80'an ini terbukti telah membawa 'hadith' saheh. Bila saya sampai ke Chow Kit pada tahun 1995 dahulu, memang saya dapati jalan ini telah bertukar rupa. Gerai-gerai buah-buahan tidak lagi dikendalikan oleh orang Cina. Demograpi penduduk di kota Kuala Lumpur telah berubah. Pekara yang sama juga telah berlaku di Sabah.

Agenda apa?

Apakah sebenarnya di belakang Agenda Melayu dan Agenda Islam ini. Apakah betul ini satu agenda atau satu cara kerajaan untuk mengabui mata orang ramai dan mengolah persetujuan untuk terus menyokong kerajaan 'melayu' yang sedia ada. Saya tidak dapat menerima kedua-dua agenda ini. Dari analisa dan apa yang saya lihat kedua-dua agenda tidak memiliki apa-apa asas yang tepat. Ianya hanya mitos dan dongeng yang selalu didendangkan untuk mendodoikan orang ramai.

Mari kita sama-sama perhatikan apa yang terjadi kepada kaum buruh yang sedang diburu untuk dihantar pulang ke negara masing-masing. Dalam pemburuan “pendatang haram” ini agenda Melayu dan agenda Islam tidak muncul. Yang jelas kelihatan ialah kekuatan modal dan keuntungan. Kerana itu saya tidak pernah tertarik hati atau terperangkap dengan umpan kulitan hujah agenda Melayu dan Islam ini.

Modal dan keuntungan sebenarnya tidak memiliki agama atau bangsa. Modal terikat rapat dengan untung. Dimana ada untung disitu modal akan sampai. Hakikat ini tidak diterangkan sejelas mungkin kepada umum; malah ianya terus uba disurukkan, dikaburkan dan disalahfahamkan. Manusia telah bergerak dan berpindah pindah dari satu kawasan ke wilayah yang lain bukan satu fenomena yang baru. Manusia beralih, berpindah dan membina wilayah baru kerana keperluan ekonomi.

Saya tidak mahu menjadikan satu tarikh sebagai patukan untuk membuktikan bahawa kumpulan ini lebih berhak dari kumpulan yang itu. Bangsa ini lebih berhak dari bangsa yang baru datang. Atau yang datang lebih awal maka mereka memiliki hak yang lebih. Yang datang kemudian mereka menjadi 'pendatang'.

Secara jujur tanyalah pada diri kita sendiri, tahun mana, tarikh mana yang seharusnya kita jadikan patukkan. Perjanjian Anglo-Thai 1902 /1906 memisahkan 4 wilayah di Selatan Siam. Perjanjian Anglo-Dutch 1824 memisahkan semenanjung dari keseluruhan kepulauan Melayu. Malaysia membawa masuk Sabah dan Sarawak ke dalam Malaysia. Pada tahun 1965 terpisahnya pula Singapura dari Semenanjung Tanah Melayu. Sebenarnya semua ini adalah konstruk politik yang dilakukan untuk kepentingan modal.

Kaum pemodal melakukan konstruk politik dan sosial ini untuk mengaut keuntungan yang maksima. Apa yang kita kenali hari ini sebagai Indonesia, Malaysia, Brunai, Singapura, Filipina sebenarnya dalah konstruk politik dan sosial oleh kaum pemodal British, Belanda dan Sepanyol. Bagitu juga sampainya orang Cina dan orang India ke Tanah Melayu ini. Mereka dibawa masuk kerana kepentingan kaum pemodal ini. Agama dan bangsa tidak pernah timbul didalam perhitungan semua perjanjian-perjanjian ini.

Kita tidak perlu berijazah dari Sorbonne untuk menjadi marxist agar dapat memahami bahawa sistem ekonomi kapitalis berasaskan dua pekara - pertama modal dan kedua buruh. Modal dan buruh adalah asas keuntungan untuk kaum kapitalis. Lebih murah bayaran untuk kaum buruh bermakna lebih besar keuntungan yang akan diraih oleh tuan empunya modal. Keuntungan itu adalah hasil dari lebihan tenaga buruh yang bekerja membuat sesuatu. Ini adalah hukum asas ekonomi kapitalis. Hukum ini tidak ada sangkutan dengan bangsa dan agama. Islam ke, Majusi ke, Hindu ke, Kristian ke atau Yahudi ke - kalau mereka kaum pemodal maka yang mereka hitungkan hanyalah keuntungan maksima.

Manakala kaum buruh akan terus bergerak dan berpindah ke mana sahaja apabila modal wujud. Dalam masa yang sama modal juga akan datang jika buruh senang dapat ditemui. Dalam sistem ekonomi kapitalis modal dan buruh ini tidak dapat dipisahkan. Semasa ekonomi Eropah mengembang selepas perang dunia kedua, buruh-buruh dan tenaga murah dari kawasan-kawasan miskin di Asia, Afrika dan Latin Amerika telah menerbus masuk ke kota-kota besar di Eropah. Apabila melonjaknya harga minyak di kawasan Timur Tengah selepas Perang Ramadzan Arab/Isreal 1973, buruh-buruh yang sama telah berduyun-duyun mara ke Timur Tengah.

Semasa kaum buruh Turki dijemput datang ke German tidak ada ditimbulkan tuhan mana yang disembah oleh buruh-buruh ini. Ketika buruh Filipina memasuki Kuwait mereka tidak ditanya sama boleh menucap dua kalimah shahadat atau tidak. Apa yang diperlukan ialah tenaga dari tulang empat kerat untuk memburuh dengan setia dansedia menerima pembayaran yang paling minima.

Buruh bermasaalah?

Hukum yang sama juga terjadi di Malaysia di dua dekad kebelakangn ini. Apabila modal antarabangsa beralih ke Asia Tenggara satelah tamatnya Perang Vietnam maka kaum buruh pun mula beralih ke kawasan ini. Modal yang mencurah masuk untuk pembangunan infrastruktur dan pertanian amat memerlukan buruh murah sebanyak mungkin. Modal yang wujud ini telah menjadi pelita yang menarik datang pelbagai bentuk 'kelkatu' ekonomi yang ingin datang menjual tenaga batang tubuh mereka.

Lima atau enam tahun dahulu, walau pun ada berita-berita jenayah yang dilakukan oleh 'pendatang' ini, sikap kita terhadap mereka tidak sejelik yang berlaku hari ini. Hari ini mereka diburu, diperlakukan dengan kasar, ditahan, ditangkap dan jika boleh rotan. Kini pendatang baru ini dilihat sebagai “orang lain” yang dikaitkan dengan “masaalah”. Betulkah kaum buruh ini masaalah.

Saya menolak hujah yang mengasosiasikan mereka dengan masalaah. Kaum buruh yang hari ini kita anggap masaalah inilah yang telah bertanggungjawab membangunkan Malaysia yang sedia wujud hari ini. Keselesaan yang kita nikmati hari ini berasaskan kepada tenaga murah mereka. Harga upah murah telah memastikan kaum pemodal kita dapat meraih keuntungan yang maksima.

Melalui pusingan modal ini jugalah maka ekonomi kita dapat terus bergerak dan berkembang. Hanya mereka yang munafik dan buta hati sahaja yang akan menuduh bahawa ''pendatang haram'' telah tidak membawa apa-apa nikmat kepada kita kecuali masaalah. Harus kita sama-sama akui bahawa selama ini ''pendatang haram” ini sebenarnya telah menjadi satu industri yang amat lumayan. Ramai individu menjadi kaya raya kerana mencampuri dan mengambil bahagian dalam industri ''pendatang haram” ini.

Umum mengetahui bahawa ahli-ahli politik dan menteri yang berkuasa telah memiliki lesen untuk membawa masuk bakal 'pendatang haram' ini. Tanpa kerja sama dan 'payong keselamatan' dari para politikus tidak mungkin industri 'pendatang haram' berkembang biak. Cukong-cukong binaan mendapat keuntungan lumayan dari tenaga 'pendatang haram' ini. Semua projek dan gedung-gedung besar yang wujud ditahun-tahun kebelakangan ini adalah hasil pemburuhan 'pendatang haram'. Sebut sahaja - KLIA, Litar Formula 1, KL Sentral, Bangunan Berkembar Petronas, Putrajaya - adalah sumbangan tenaga kerja buruh haram ini.

Pernahkah terlintas dihati kecil kita , semasa menghirup kopi di Starbuck di KLCC, untuk bertanya berapa ramai agaknya orang Indon yang mati semasa membuat KLCC ini. Berapa ramai agaknya Bangla yang terjatuh nahas ketika membuat Stadium Bukit Jalil. Berapa ramai pula buruh Myamar yang tewas, cedera semasa membina taman-taman perumahan dinegara kita ini. Soalan-soalan ini bukan agenda Melayu atau agenda Islam ianya agenda manusia.

Cukung-cukung pembinaan amat gembira dengan wujudnya sistem ''pendatang haram” ini. Jika para buruh ini berkerja dengan halal maka mungkin mereka akan memiliki hak-hak buruh dan boleh menuntut untuk menubuhkan kesatuan sekerja. Jika ini berlaku maka besar kemungkinan keuntungan para pemodal akan merundum.

Pernahkah kita mendengar tuan-tuan punya projek binaan diburu oleh Rela kerana gagal membayar wang KWSP. Tuan syarikat kilang dicari kerana tidak memberi cuti tahunan kepada pekerjanya. Dan berapa jam sehari 'pendatang haram' ini bekerja. Sesudah sebulan memburuh berapa hari pula mereka dibenarkan bercuti. Bagaimana dengan cuti tahunan mereka - wujud atau tidak. Hak ubatan mereka. Dan apakah kita tahu berapa upah seorang pelayan perempuan Indon yang bekerja di restaurant Cina itu. Dimana mereka menginap. Berapa pula sewa bilik mereka. Berapa ramai mereka tinggal dalam sebuah rumah. Berapa pula agaknya bayaran untuk seorang Bangla yang bekerja diladang-ladang kelapa sawit itu. Adakah tempat tinggal mereka sesuai untuk kehidupan manusia. Dalam soal seperti ini sering keMelayuan kita dan keIslaman kita terbang keluar tingkap.

Industri membuat duit

Untuk saya langkah yang diambil oleh kerajaan sekarang adalah satu langkah yang salah. Kenapa harus ''pendatang haram'' ini di tangkap, dipenjara dan dihantar pulang. Kenapa tidak di resmikan sahaja status mereka. Berapa bayak masa dan wang rinngit yang telah digunakan untuk membuat pekara bodoh dan tidak masuk akal ini. Saya katakan bodoh kerana sesudah mereka dihantar pulang, mereka dijemput pula datang sekali lagi. Tujuan dihantar pulang hanyalah untuk mereka boleg datang sekali lagi ' secara resmi'.

Nah, sebenarnya, proses 'merasmikan' pendatang haram ini juga sedang dijadikan satu industri baru dimana para politikus dari Indonesia dan politikus dari Malaysia dan kuncu-kuncu mereka akan dapat membuat duit.

Tidak ada apa bezanya dalam perasmian ini selain dari membeli kertas. Penjualan kertas 'resmi' inilah yang sedang diusahakan oleh kerajaan Malaysia dengan kerjasama kerajaan Indonesia.

Saya beranggapan sademikian kerana apakah sesudah diresmikan, kaum buruh ini akan mendapat gaji manima. Apakah mereka akan dapat mencarum dalam KWSP. Apakah mereka berhak untuk mendirikan syarikat dan kesatuan buruh. Saya yakin semua ini tidak wujud dan tidak pernah dirancang. Apa yang dirancangkan hanyalah 'meresmi' penjulan kertas.

Saya sedar, setiap kali diwujudkan akta baru atau undang-undang baru ini bererti satu industri baru pula yang akan muncul. Kroni-kroni baru akan mencadangkan sistem baru, pegawai-peawai yang baru pula akan mula menjalankan aktiviti-aktiviti gelap untuk menangguk duit. Pegawai-pegawai polis yang baru pula yang wajib disogok. Setiap undang-undang atau akta yang diwartakan akan menjadi lukah kepada politikus-politikus dan pegawai-pegawai yang korup.

Kerana itu jika ada Bangla atau Indon yang datang menyuruk di kampong saya, saya tidak akan melaporkan mereka kepada sesiapa pun. Ini bukan bermakna saya tidak mahu mengikut undang-undang. Tetapi undang-undang yang zalim dan tidak masuk akal tidak perlu di sokong atau dihormati Jangan menganggap saya ini tidak patriotik dan tidak cintakan tanah air. Itu tidak benar. Yang saheh ialah saya tidak ingin untuk hanya menjadi orang Melayu dan orang Islam. Nilai ini terlalu terlalu sempit untuk saya.

Saya juga tidak berminat untuk berbangga menjadi rakyat Malaysia. Ini tidak mempunyai apa-apa nilai tambahan. Saya bercita-cita untuk menjadi insan manusia dan warga dunia.

Untuk saya dunia ini adalah milik anak semua bangsa. Kita sebagai manusia hanya 'transit/singgah' untuk beberapa ketika sahaja diatas dunia ini. Kenapa kita mesti bagitu anggkuh untuk mengatakan yang aku sampai dulu maka aku mempunyai hak yang lebih dari kamu. Atau kerana aku menggunakan bahasa ini atau beragama itu maka yang ini hak aku dan yang itu bukan hak kamu. Sempadan dan pasport hanyalah konstruk sosial yang cuba memisahkan kita sesama kita dari menemui kemanusiaan kita.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan