Ahad, 18 Julai 2010

Lewat Kusedari Nilai Cintamu

Cuti yang paling terdesak rasanya, ialah cuti tahun ini. jiwa saya terbelah tiga antara tugas dengan persatuan, belajar di kursus dan bengkel2, juga meluangkan masa bersama sahabat2 yang akan pulang ke tanahair.

semalam bermalam di ARMA, cuba meluangkan masa bersama seorang yang istimewa. masa yang hanya beberapa jam itu saya beli dengan Kursus Kefahaman Pengurusan Islam sebagai galang gantinya. agak sedih dan ralat kerana tidak dapat menghadiri malam penutup kursus yang sangat best tu tapi saya percayakan diri, pilihan saya ini tidak salah.

kerana seorang yang istimewa itu,ialah kakak senior yang menyambut ketibaan saya ketika mula menjejakkan kaki di sahra' ini.kami hanya rapat sebagai ahli bait. pernah makan,tidur,bertadarus,bersuap dan bergelumang kuih raya bersama-sama pada 2008 yang lalu.kakak itu, dengan jawatannya sebagai setiausaha di sebuah BKAN sangat sibuk dan kurang waktu untuk bersama. jika freshie lain sudah dibawa berjalan merata, kami di 302 hanya tahu shopping di sekitar Bauwabah dan Gaami' sahaja.namun dalam sibuknya kakak itu tetap cuba mencari sela waktu untuk bersama adik-adiknya. masakkan apa yang teringin. bawa ke mana mahu. dia yang mula-mula mengajar saya memanjat bas yang sedang bergerak di tengah jalan.kenangan yang tidak dapat dilupakan.

kemudian takdir dan masa memisahkan kami.kakak dan Anem berpindah ke ARMA.Saya berpindah khidmat ke BKAN lain.Qila keluar ke rumah sewa.akhir sekali rumah bahagia kami dirombak penghuninya.kemesraan semestinya semakin renggang,tambah pula bila masing-masing dihimpit urusan tapi lantaran kasih sayang yang berkesan di hati,kami berkumpul semula di akhir waktu.kakak akan pulang ke Malaysia!

saya fikir selepas pertemuan singkat malam tadi,dapat mengirimkan ole-ole buat ibunya,dapat mengemaskan kotak barangnya,tanggungjawab saya sudah terlaksana.saya tidak perlu menghantarnya ke mator lantaran punya tugas yang lebih penting. pada 20 Julai program mega BKAN akan bermula.mana mungkin sehari sebelumnya saya berkubang di airport!

tetapi detik pagi tadi merubah fikiran saya.

saya,kakak dan Qila keluar bertiga dari ARMA ke Madinah Nasr.kakak turun di kuliah banat.di kawasan pertama kali dia mengajar saya memanjat bas yang sedang berjalan.tiba-tiba saya teringat kenangan tu.teringat kakak yang sayangkan saya,sebagai saudara sesama perantau.teringat kakak yang berhempas-pulas meluangkan masa untuk saya dalam kesibukannya sebagai petugas islam.hari ini bila saya berada di tempatnya,saya tidak mampu beri apa yang pernah saya terima dulu.

hati saya kosong melihat kakak turun.melihat kelibatnya dari belakang yang saya kira buat kali terakhir,entah berjumpa lagi atau tidak.tiba-tiba sayu di atma.pada saat terakhir ini baru saya sedar saya sayangkannya!

saya selalu begitu.
dulu,saya baru sedar sayangkan abang pada hari dia ke luar negara.
sedar sayangkan nenek hanya pada hari kewafatannya.
justeru saya banyak mengabaikan kasih sayang di sekeliling saya.

kasihi semua orang di sisi anda.
peka akan sayang dan cinta mereka.
walaupun dunia berada di hujung jari,kasih-sayang jugalah bekal yang kelak dibawa mati.

selamat pulang,selamat berjuang; kak Wan Hasanatul Laila.
uhibbuki fillah...
ilal liqa', ma'assalamah...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan