Rabu, 11 Ogos 2010

Sketsa Buruk Sangka

SATU

Dodi seorang budak comel yang kerjanya mencuri di pasaraya.Dia pernah ditangkap mencuri di kedai tauke Cho hampir empat puluh kali hingga Tauke Cho sudah mengenalinya.Apabila tamat persekolahan,Dodi berpeluang melanjutkan pelajaran ke luar negara.Selepas dua tahun,dia pulang ke tanahair dengan bergaya dan berjumpa dengan Tauke Cho untuk meminta maaf atas kenakalannya semasa remaja.



Namun apabila Tuke Cho melihatnya di kedai,Tauke terus menegurnya : "Ha,datang nak curi apa pulak harini?"

Dodi lantas pulang dengan sedih."Tauke ni...aku datang nak mintak maaf, dia su'zhan pulak cakap aku nak mencurik....."

DUA

Jack hilang lagi.Jill pening melihat sampah bertimbun yang tidak bersapu.Sampah-sampah dikautnya sehari suntuk hingga waktu makan tengahari,dia masih mengaut sampah yang ditinggalkan Jack.Jam 5 petang apabila tamat waktu kerja,barulah Jill duduk melepas lelah di bawah pokok.Nombor telefon Jack didail.

"Jack kau ke mana lagi ni?Sampah bertimbun kau tau!Supervisor dah bising kat telinga aku macam nak pekak ni"

"Aku sibuk la Jill,kau tau kan aku ni banyak kerja part time."

"Aku faham kau banyak kerja.Tapi jangan lupa Jack,ni pun salah satu kerja kau jugak.Kau yang ambil kontrak nak jadi tukang sapu kat sini.Kalau kau sibuk,bagitau aku,Jack,biar aku tolong selesaikan kerja kau bila2 aku lapang."



"Ok,minggu ni aku memang busy.Kau tolong sapukan hari aku,Jill"

"Ha kan senang bagitau macam ni.Tak adalah setiap hari macam tunggul aku tunggu kau datang"

Besok,lusa,tulat,minggu depan,bulan depan,Jack terus menghilang.Tiada pesanan.Tiada tanya khabar.Apatah lagi muncul di tempat kerja.Jill hilang sabar.Nombor Jack didail lagi.

"Jack,harini supervisor panggil aku tanya mana kau pergi.Kau nak aku jawab apa,Jack? Yang kau ni pun tak ingat tanggungjawab ke? Kau memang nak makan gaji buta ke,Jack?"

"Kau ni kalau nak su'zhon pun pandanglah sekeliling dulu.Aku bukan sengaja nak menghilang.Kau tau tak aku ni tengah jadi tukang sapu pejabat menteri?"

"Ni apehal pulak masuk bab su'zhon ni?Aku tengah cakap pasal kerja kau yang terabai kat sini,kau cakap aku su'zhon? Eh,kalau dari mula kau dah berangan nak kerja dengan menteri,kenapa kau ikat kontrak kat syarikat kecil ni? Dah la hari2 aku ganti kerja kau.sikit pun tak ucap terima kasih,bahkan kata aku su'zhan kat kau? Sudahlah,mulai hari ni aku takkan buat kerja kau lagi. Persahabatan kita putus."

TIGA

Ucop mengasingkan berkas-berkas kayu api di depannya.Dua berkas diambilnya,seberkas diberikan kepada Acin.Ada seratus berkas lagi untuk mereka hantar sepanjang hari itu.

"Acin,kau tolong hantarkan seberkas ni ke Istana.Cepat tau,Puteri nak buat kayu bakar untuk malam ni.Dua ni biar aku hantar ke Penghulu"

"Hm tengoklah ye.Aku kene repair pintu kedai depan jugak ni.Tauke tu mintak tolong.Kalau sempat aku hantarlah.kalau taK,aku mintak maaf la awal-awal"

"Yelah,bukan kau sorang ada kerja.Tu ada seratus lagi aku nak hantar.Mintak tolong kau hantar satu je pun takkan tak boleh"

Petang.Ucop pulang dari menghantar berkas kayu yang ke 71.Dilirik ke sudut bangsal,kayu Acin masih di tempatnya.Ucop melaung kepada Acin yang sedang bertukang di kedai Tauke depan,tepat bersetentang dengan kedai mereka.

"Acin!bila kau nak hantar kayu ni? Dah petang dah ni!"

"Ya...nanti aku hantarlah!" balas Acin memberi jaminan.Ucop menggeleng kepala.Dia mencapai berkas lain mahu diedarkan ke rumah penduduk kampung.Selesai dari menghantar kayu,dia terus pulang ke rumah. Malam itu sedang nyenyak tidur,Ucop terbangun menerima panggilan dari Tuan Puteri.

"Ucop,mana kayu gaharu yang Beta tempah semalam? Sudah habis stok kah?"

Ucop tergaru kebingungan. Mesti Acin tak hantar lagi!
Sedang haru begitu, Ucop teringat Ayub yang tinggal di kedai sebelah.Ayub tukang kayu yang rajin dan ringan tulang.Tapi takkan di tengah malam begini dia hendak susahkan Ayub juga?

Tapi,Puteri dah bising......

"Helo,Ayub.Aku nak minta tolong kau...."



Besoknya Ucop datang ke kedai,Acin sedang marah-marah.

"Mana kayu aku? Kenapa kau suruh Ayub hantar? Aku dah kata aku nak hantar,macam mana pun aku akan hantarlah.Kau ni memang tak percaya dengan aku kan? Kau ingat kau tu bagus sangat?"

Ucop geleng kepala memandang Acin.Bahu Acin ditepuk2."Ok, macam ni lah....aku suruh hantar pagi,sampai malam pun kau tak hantar lagi. Sekarang kau bagitau aku,macam mana aku nak percaya dengan kau?"

Tauke kedai depan tiba-tiba datang menyampuk."Lu ni kenapa tak pecaya sama Acin? Lu ingat lu bagus sangat ka,Ucop? Lu tau tak Acin ni pandai buat kilija.Dia buat pintu lumah manyak cantik sampai itu kawan-kawan Gua puji maa..."

Wak Kopi yang suka melepak di kedai syisya Tok Man pun datang menambah perisa tanpa mengetahui selok-belok peristiwa "Entahnya ngkau ni Ucop.Keje kau su'Zhon je dengan orang.Kau tak nampak ke Acin bekerja siang malam perbaik pintu rumah orang kampung ni?"

Leha Batik,janda berhias bakal isteri kedua Wak Kopi yang berniaga ubat di kedai belakang turut mengendeng "Kau ni Ucop,kalau dah tak percaya dengan Si Acin ni, buat apa kau ambik dia kerja mengangkut kayu dengan kau?

Ucop terus memandang Acin. "Betullah,kalau kau lebih suka kerja buat pintu,kenapa kau nak kerja angkut kayu dengan aku? Kau berenti ajelah. Takde aku pening kene tuduh bukan-bukan dengan kengkawan kau semua ni"

Acin, Tauke, Wak Kopi dan Leha Batik terlongo.
Ayub mendengar dari kedai sebelah. Tak campur. Buat tak tahu.

* * *

TAMAT

Kita memang suka buruk sangka dengan orang.
Tak,kita lebih suka buat orang buruk sangka dengan kita.
Bukan,bukan.....kita sebenarnya lebih suka melagakan orang daripada mendamaikan.

Semua salah,yang betulnya Syaitan sangat suka melagakan anak Adam,dan kita pula terpedaya dan hanyut dalam pertengkaran.Alangkah baiknya jika kita scan diri masing-masing daripada menyalahkan orang lain.Alangkah baiknya jika kita mendamaikan daripada menjadi batu api..............

RAMADHAN KAREEEEM :)

1 ulasan: