Sabtu, 30 Oktober 2010

Akhirnya, kita tak jadi apa-apa

Panas sekali pertemuan semalam dengan isu Malaysia. IFF, Adam Lambert, tsunami, ETP, pub dan spa, penyelewengan sejarah, sitem pendidikan, Sufiah dan Amalina, sampai berpatah balik ke ARMA. Berderau-derau darah mahasiswa melepas amuk. Tersembur-sembur.

Akhirnya ada yang bertanya, apakah penyelesaiannya?

"Kerajaanla! Kalau kerajaan baik insya Allah la boleh ubah semua ni. Macam sekarang kita duduk bawah ni tak ada kuasa, tengok je la."

Pulak!
Lepastu apa gunanya berorganisasi? Lepastu apa hasilnya bertahun-tahun dalam organisasi? Yang terpenting apa kesudahannya sijil yang dibawa pulang kalau sekadar untuk tengok di bawah?

Pagi sebelumnya,berbual dengan adik dari kuliah pergigian yang takut-takut menyuarakan kesal,
"Kat kawasan rumah saya tu ada je budak-budak yang balik mesir. Tapi senyap je. Tak buat apape pun. Kenapa kat sini bukan main lagi ligat sampai bermusuh-musuh,tapi balik Malaysia tak buat apape?"

Pagi ini, seorang adik lain bertanya pula..."kenapa tak ada tabung untuk menderma? bila rasa nak berderma takkan nak cari orang kot?"
si kakak membalas, "sabar la, sabar la dulu...memang ada tapi sabar la dulu"-menjawab sambil bergulung dengan bantal dan selimut.

Bila diseru memboikot pihak itu dan ini yang suka membuat onar, dengan lantang sekali kita menyahut dengan sepenuh semangat. Tetapi bila diseru -oleh pihak yang sama- untuk memboikot ekonomi kuffar, yang sah lidahnya tidak megucap dan dahinya tidak bersujud, dengan lantang juga kita berdalih dengan pelbagai hujah yang bersimpang-siur.

Dengan segala jerit lantang, akhirnya kita tak jadi apa-apa...

Liqa' bersama perantis saya malam tadi, satu demi satu wasiat saya bentangkan. Belas melihat wajahnya yang pening dengan lambakan kerja, lantas saya membuat kesimpulan,
"Dik, jangan pening-pening. Apa yang akak cerita dari mula tadi awak lupakan. Yang itu akak boleh cerita semula bila awak tanya. Cuma satu akak nak awak ingat, benda yang awak pegang ni adalah wasilah. Matlamatnya ialah dakwah. Ramai orang disibukkan dengan wasilah ni sampai terlupa matlamat. Dik, tanamkan dalam hati segala yang awak kutip tahun ni adalah senjata jihad awak di Malaysia. Kalau tidak, satu tahun ni hanya sia-sia. Ingat dik."

Suka saya kongsikan perbualan dengan Ust. Lah, Penasihat Agama di Kedutaan Besar Malaysia Kaherah. Orangnya lembut dan ke-ayah-an, tetapi sebenarnya seorang penyelidik untuk Jabatan Mufti pada masa lalu. Dia bertanya kami, seorang demi seorang "Kamu anak Kolumpo? Kamu? Kamu?"
Kami semua mengangguk - walaupun saya tinggal di Selangor- lalu pakcik yang sempoi itu tersenyum penuh makna. Haru, puas.....
"Dulu, tak ada orang Kolumpo yang datang ngaji Mesir. Tak macam Kedah, Kelantan. Orang Kolumpo yang ada empat lima orang je. Yang empat lima orang ni balik Malaysia berceramah kat masjid-masjid, ajar agama, bagi kefahaman kat orang kampung. Sekarang alhamdulillah, anak-anak Kolumpo sampai dah boleh dapat bangunan sendiri. Ni la hasil perjuangan generasi kami, akhirnya ramai orang Kolumpo hantar anak mengaji agama."

Dunia adalah tempat persinggahan, akhiratlah yang kekal abadi.
Mesir adalah tempat mengumpul bekalan, Malaysialah medan perjuangan yang hakiki.
Allahumma arinal Haqqa Haqqan, wa arinal Baatila Baatilan........

Tiada ulasan:

Catat Ulasan