Khamis, 14 Februari 2013

Bukalah Pintu Langit Dengan Tanganmu...

Seorang peminat astronomi menganjurkan satu program mencerap langit di masjid berhampiran kediamannya. Selepas maghrib apabila tiba waktu yang dijanjikan, para jemaah -dewasa dan anak-anak- berkumpul hendak mencerap. Teleskop khas sedia dipasang. Masing-masing teruja hendak melihat bintang. Hati menunggu penuh harapan.

Tapi sayangnya langit kelabu dipenuhi awan. Mereka menunggu. Si penganjur menunggu. Berpeluh-peluh mengharap awan pergi. Hatinya berkobar2 hendak menghidupkan sunnah merenung langit. Malu dan kecewa kalau tak jadi.

Awan masih tak berganjak. Akhirnya masuk waktu isyak. Azan dikumandangkan. Dengan kecewa si penganjur mengemas teleskop. Sambil tangan bekerja dia berpesan supaya jemaah berdoa sewaktu solat nanti agar Allah bukakan langit untuk mereka.


Dan selepas Isyak........langit cerah sejernih kaca. Langsung tidak ada tanda yang tadinya ia dipenuhi awan!
Dengan penuh kesyukuran si penganjur memasang semula teleskopnya dan berjalanlah program seperti yang dirancang.

---------------------

Seorang pelajar menerima keputusan peperiksaannya dengan kecewa. Dia perlu mengulang satu subjek. Tak cukup dengan itu, markah keseluruhannya jelas merudum kerana salah kiraan oleh pemeriksa. Jika dia menduduki peperiksaan ulangan, dia tetap akan gagal kerana salah kiraan tersebut.

Terlintas di benaknya hendak mengadu kepada dekan supaya salah kiraan tersebut dibetulkan. Tapi hatinya menghalang. Dia duduk berfikir mengira silap diri. Dia yang silap. Sewaktu menduduki peperiksaan, dia terlalu yakin dengan ulangkaji dan hafalannya. Dia kurang berdoa. Dia tidak meminta kepada Tuhan untuk lulus. Maka jadilah begitu. Dia yakin.

Ketika menduduki peperiksaan ulangan, dia ditimpa musibah hingga tidak mampu mengulangkaji dengan baik. Persediaannya tidak seberapa, jauh lebih buruk dari peperiksaan yang pertama. Dia duduki juga dengan berbekal doa. Ya Allah, usahaku termampu setakat ini sahaja. Kurniakan daku kejayaan dariMu Ya Allah.

Apabila keputusan diumumkan, ternyata dia lulus dengan pangkat yang baik. Salah kiraan dalam keputusan yang pertama telah dibetulkan tanpa dia bersusah-payah mengadu kepada dekan. Buat pertama kali dalam hidup, dia menangis menerima berita gembira. Kerana dia sangat yakin kejayaannya itu benar2 dari Allah.

------------------------

Kedua-dua kisah di atas adalah kisah benar. Pertama berlaku di tanahair. Kedua berlaku di Ardhul Kinanah. Hanya secebis kisah keajaiban doa yang selalu kita alami tanpa disedari. Minda kita di zaman moden telah dibentuk untuk mempercayai dan bergantung kepada benda-benda fizikal semata hingga tak percaya terlupa bahawa unsur spirituallah yang sebenarnya memberi kesan besar dalam hidup kita.

Kita selalu dengar di zaman pendudukan Jepun, kisah orang-orang soleh yang gagal dibunuh penjajah. Peluru tak menembus tubuh. Penjajah tidak dapat melihat mereka. Ya, kisah Almarhum Tokku Paloh yang menyengetkan armada Inggeris hanya dengan serbannya. Kita generasi belakang kadang2 tersilap sangka yang semuanya kerja jin penunggu. Hakikatnya pelindung orang-orang tua kita ini adalah KUASA YANG MENGUASAI jin penunggu - Allah Robbul Jalil.

Kita menyangka hanya orang-orang soleh, orang hebat 'memiliki kuasa aneh'. Sebenarnya tiada apa yang aneh pada mereka melainkan DOA YANG MAKBUL dan hubungan baik dengan Pencipta Alam Semesta. 'Perkara-perkara aneh' ini, bila kita sendiri melakukan sebab-sebabnya, kita juga akan dapat merasa manfaatnya. Perhatikan, Allah memperkenalkan diriNya:"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku sangat Dekat. Aku Kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu......


Inilah Allah yang tak dapat kita lihat, tapi sentiasa ada, sentiasa dekat, memerhati kita dalam tidur dan jaga. Lebih penting dari oksigen yang kita hirup, kerana oksigen itu sendiri dapat dihirup atas izinNya. Lalu, adakah semudah itu memohon kepada Allah lalu Dia tunaikan? Renungkan apa jawapNya : Hendaklah mereka memenuhi (perintahKu) & beriman kepadaKu, agar mereka memperolehi kebenaran." [Al Baqarah, 2: 186]

Iman dan percaya kepada Allah adalah satu hadiah buat kita yang dilahirkan oleh ibubapa muslim. Tanpa bersusah-payah mencari hidayah, lahir kita ke dunia telah dituliskan dalam golongan bakal penghuni syurga. Yang tinggal cuma bagaimana iman dan kepercayaan kepada Allah ini hendak kita terjemahkan dalam diri dan hidup seharian. Lima ibadah yang terangkum dalam rukun Islam - Syahadah, Solat, Puasa, Zakat dan Haji adalah batu asas kita membuktikan Islam dalam diri.

Tapi cukupkah hidup kita sebagai muslim sahaja? Adakah muslim yang sempurna itu yang hidupnya serabut, hatinya sempit dan keluh-kesahnya berpanjangan? Tidak. Muslim yang benar-benar mendapat hasil ibadah asasnya ialah muslim yang hatinya lapang. Makanannya bersih. Akhlaknya baik kepada manusia dan haiwan. Inilah muslim yang apabila dia meminta kepada Allah, Allah akan menunaikan tanpa hijab. Kita menyangka dia membela jin penunggu, atau wali yang bertapa di hutan gunung. Sebenanrnya dia hanya manusia biasa seperti kita. Dia muslim dan kita muslim. Dia diuji dan kita diuji. Dia ke pasar dan kita ke pasar. Dia berjogging di tasik dan kita juga. Tinggal di rumah pangsa mahupun istana, dan orang lain juga. Yang membezakan ialah dia rapat dengan Pencipta Alam Semesta tapi kita tidak.

Muslim, janganlah menyangka bahawa mendapatkan doa yang mustajab itu pekerjaan aneh yang menuntut kita menyelam di laut atau bersolat dalam hujan ribut tanpa bergerak seinci. Muslim, perhatikan hadis Nabi kita s.a.w :
Seorang sahabat bernama Saad bin Abi Waqqas r.a. pernah memohon kepada Rasulullah s.a.w.; “Ya Rasulullah! Berdoalah kepada Allah agar aku dimustajabkan doa”. Lalu Rasulullah berkata kepadanya;

“Wahai Saad! Perelokkanlah makanan kamu, nescaya kamu akan dimustajabkan doa. Demi Tuhan yang diri Muhammad berada dalam kekuasaanNya, sesungguhnya seorang itu apabila telah menyuapkan sesuap makanan haram ke dalam mulutnya, nescaya tidak akan diterima doanya (oleh Allah) selama 40 hari. Mana-mana hamba yang tumbuh/membesar daging badannya dari makanan yang haram dan riba, maka api neraka lebih utama baginya”. (Riwayat al-Hafidz Ibnu Mardawaih dari ‘Atak dari Ibnu ‘Abbas r.a.)
 
Dalam sebuah hadis riwayat Imam Muslim, Rasulullah s.a.w. pernah bercerita tentang seorang lelaki yang kesusahan kerana jauh mengembara, rambutnya kusut-masai dan tubuh-badannya berdebu. Ia memhon kepada Allah dengan menyeru; ‘Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku!’ sedang makanan (yang dimakan)nya adalah haram, minuman (yang diminum)nya juga haram serta pakaian (yang dipakai)nya juga haram, malah ia diberi makan dengan yang haram, maka bagaimana hendak diperkenankan (oleh Allah) doanya?”. (Riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a.)

Menjaga makan? Semudah itu untuk dapatkan doa yang mustajab?

Percayalah yang ia sebenarnya tak mudah. Walaupun hadis menyebut tentang makan tapi makna yang lebih besar ialah pengunaan (consume). Makan hanyalah satu juzuk darinya. Dengan gaya hidup moden yang pantas dan mewah, bukan mudah hendak menolak KFC dan Pizza Hut. Bukan mudah hendak ketepikan Lux dan memilih sabun Thaharah. Hampir mustahil hendak hidup tanpa Windows dan Intel. Kita bukan hanya melawan selera, tapi kita juga melawan sebuah sistem dan cara hidup. Namun dengan PERCAYA kepada Allah kita akan mampu dengan izinNya.

Mengenepikan hidup moden bukan bermakna kita mengurung diri dalam kubur. Tinggalkan semua benda dunia dan bertapa di atas menara hingga mati menjemput. Islam sesekali tidak turun untuk menyiksa kita. Tetapi Islam mengajar supaya kita hidup dalam sederhana. Ambillah sekadar perlu dan tinggalkan yang lebih darinya. Bila kita sudah lahir di akhir zaman yang sekeliling kita adalah haram dan syubhat, ambillah dari yang haram itu sekadar melepaskan desakan hajat. Tapi untuk bersukaria memuaskan selera adalah dilarang. Pasti kita tidak tahu bahawa bukan semua ubat2an yang kita guna sekarang adalah halal. Tapi ia dibenarkan syarak atas desakan keperluan manusia. Kita semua tahu bahawa syarikat Intel adalah antara pendukung utama Zionis tapi alim ulama' sendiri masih menggunakannya, kerana ia termasuk desakan keperluan yang belum ada syarikat muslimin dapat menampung kekurangan tersebut.

Doa Mustajab senjata mukmin.

Kafir zionis sebenarnya lebih 'beriman' dengan sabda Nabi s.a.w berbanding kita sendiri. Apabila Nabi berkata "Doa adalah senjata Mukmin", mereka tangkas membuat segala persiapan melawan sabda. Makanan syubhat disogokkan kepada muslimin. Barang kegunaan dicampurkan benda-benda haram supaya doa kita semua terhijab dari pandangan Allah ta'ala. Apabila kita jemu berdoa tidak dimakbulkan, lambat-laun kita hilang percaya bahawa Tuhan itu maha mendengar...sebenarnya kita sendiri yang meminta kepadaNya dengan cara yang salah.

Muslim, kita semua hidup di bulatan bumi, dalam taman kasih-sayangNya yang luas. Pintu perbendaharannNya sentiasa sedia untuk memenuhi segala permohonan kita. Tapi jika kita memohon dengan hati yang tidak bersungguh-sungguh, adakah Tuhan akan menunaikan? Sesama manusia pun kita tak ingin. Jika kita membuka pintu rumah dengan kunci yang salah pun takkan terbuka, apatah lagi pintu rahmat Allah. Hatta jika kita memohon pinjaman bank sekalipun akan tertolak jika tidak memenuhi kriteria, adakah kita sangka perbendaharaan Allah lebih mudah dan remeh dari pinjaman bank?

Nabi s.a.w bersabda :
“ Barang siapa diantara kalian telah dibukakan baginya pintu doa, pasti dibukakan pula baginya pintu rahmat, dan tidaklah Allah SWT diminta sesuatu yang Dia berikan lebih Dia senangi dari pada diminta kekuatan, sesungguhnya doa itu bermanfaat baik terhadap apa yang terjadi maupun belum terjadi, maka hendaklah kalian berdoa. (HR: tirmizi, dihasankan oleh Al-Albani).

Memetik kalam guru kami, Syeikh Rohimuddin r.a, "Doa adalah gema hati setiap hamba. Semua orang bebas berdoa dan meminta apa yang diingi dengan bahasanya masing-masing". Janganlah kita sangka doa itu hak milik eksklusif para wali dan orang soleh. Janganlah bila ditimpa masalah, kita gelabah meminta doa dari ustaz dan imam tanpa memeriksa kesilapan diri sendiri. Bersihkan harta dan hati, mintalah terus kepada Allah. Doa bukan hanya permintaan sewaktu susah, tapi hendaknya menjadi suara hati yang sentiasa dibisikkan kepada Sang Pencipta.






Saudaraku, bukalah pintu langit dengan tanganmu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan