Ahad, 22 Disember 2013

ZAHRAH DE TIGRIS


Novel yang hidup.

Ini je yang dapat saya simpulkan. Walaupun kaver depannya tak ka-boom macam novel2 keluaran Alaf, tapi isi dalamnya lebih dari meletup. Tak rugi mengorek handbag bagai nak rak, mencari seposen untuk mencukupkan 20 ringgit membeli novel ni. Berhari-hari menyedut novel ni macam mengulum baklava-si halawiyat sarang burung. Sedap, manis, lively. Rasa macam terbang ke Baghdad, negara di mana latar cerita berdiri.

Buah tangan sulung Kak Khairyn memang ho liao!

Puji melangit ni apa ceritanya? Jangan bayangkan babak heroin pengsan dan hero bawak pergi hospital ye. Memang xde. Novel ni nampak je comel dengan teddy bear tergolek kat depan tu. Tapi di dalamnya penuh dengan bom-peluru-debu-darah-air mata yang berterbangan di Baghdad pada waktu kemuncak pendudukan Amerika.

Kisahnya tentang Nisa, pelajar Malaysia di Scotland yang terbang ke Iraq untuk menjadi guru kerana tertarik dengan tawaran gaji belasan ribu sebulan. Sampai di Baghdad dia terperangkap dalam peperangan dan langsung menyinsing lengan menjadi sukarelawan di hospital. Dalam sayu hiba peperangan, Nisa menyulam cinta dan persahabatan dengan insan-insan berhati mulia yang ditemui. Akhirnya Nisa pulang ke tanahair selepas dua insan kesayangannya terkorban dalam kes penculikan bersenjata di sana.

Tapi kisahnya belum berakhir. Perjalanannya menjadi sukarelawan tsunami di Acheh selepas itu membuka lembaran baru yang lebih indah, lebih manis dan tak terduga.

Apa yang 'asli' dalam novel ni ialah gambaran peperangan di Baghdad. Sebagai bekas wartawan, Kak Khairyn melakarnya dengan sangat hidup. Setiap ceruk Baghdad yang suram dan sedih buat saya terbayang bangunan2 hangus dek revolusi di Mesir. Kisah pilu tragedi Amiriya pada malam 14 Febuari juga buat hati meruntun. Mesej kemanusiaan boleh dikutip dari mana-mana bahagian novel ni tanpa perlu ditulis dalam bentuk esei panjang. Kak Khairyn memang karyawan sejati yang berkarya untuk membina manusia dan bukan semata2 mengaut royalti.

Tapi awas, susunan ceritanya tak mengikut urutan masa dan lebih mencabar lagi bila dicampur dengan catatan blog. Kalau tak peka mencantum peristiwa alamat cicir la. Memang tak kasi pembaca tido gamaknya.

Good job, sis! BarakAllahu fiik!

~Novel ni cetakan 2007. Tak tahu masih ada dalam pasaran atau dah licin. Kalau jumpa, ada duit lebih, korang boleh la beli. Memang lain dari lain!

Blog Kak Khairyn boleh diakses di sini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan