Ahad, 5 Januari 2014

Hanya Jauhari Mengenal Manikam


Pada tahun terakhir kewujudanku di Timur Tengah, aku saksikan pertembungan dua cendekiawan agung Islam zaman ini - Al-Fadhil Dr. Yusuf Qaradhawi dan Al-'Allamah Syahiidul Mimbar Syeikh Ramadhan Al-Buthi radhiyAllahu 'anhuma. Kedua-duanya hebat, kedua-duanya lantang, kedua-duanya berdiri atas asas yang kukuh. Paling hebat sekali pada keduanya ialah : KEDUA-DUANYA TEGUH MEMPERTAHANKAN KEHORMATAN SAUDARANYA WALAUPUN BERTEMBUNG DALAM PERANG IDEOLOGI.

As-Syahid Syeikh Al-Buthi apabila hendak menegur Dr. Al-Qaradhawi, dimulai pujian dan menyebut kelebihan-kelebihan beliau.

Begitu juga Al-Fadhil Dr. Al-Qaradhawi apabila hendak menyangkal pendapat As-Syahid, kalamnya sentiasa dihiasi pujian dan penghormatan yang tinggi.



Dengan akhlak beginilah Allah mengangkat keduanya ke singgahsana ilmu, walaupun apa yang berlaku kemudian sungguh pahit dan hanya Allah mengetahui hikmahnya.

Kebelakangan ini ilmuwan di tanahairku pula terjerlus dalam pertembungan idea. Malang, sudahlah bilangan sedikit. Mudah benar yang sedikit ini di-anjing babi-kan layaknya orang politik, di-kau aku-kan layaknya kawan-kawan sekolah. Di mana agaknya bangsa Melayu yang sopan santun mendapat perangai begini? Bukankah bangsa ini hatinya lembut, hingga Islam datang ke sini dulu langsung tiada pertumpahan darah?

Benar, hanya jauhari mengenal manikam. Hanya lalat menghurung tahi. Begitulah hanya orang-orang berperibadi mulia yang tahu menghormati para ulama' dan perdebatan ilmu. Begitu juga orang-orang berperibadi rendah hanya tahu memaki dan mencela perkara yang mereka tidak faham dan tak ingin dengar.

Mari belajar hormati orang lain. Penghormatan yang kita lotarkan tak jauh perginya melainkan kepada diri kita sendiri juga.
اللهم صل على سيدنا رسول الله وعلى آله...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan