Isnin, 29 Jun 2015

Kisah Aku Editor - Part 3: Tentang FB


Bismillahirrohmanirrohim.

Antara orang yang menyokong minat aku ialah Kak Long, abang, akak dan babang.

Kak Long, abang dan babang sentiasa komen travelog yang aku tulis masa belajar di Mesir. Diorang buat aku rasa dihargai walau hanya di wall aku sendiri. Akak pula dari remaja sampailah waktu teman aku interviu, dia masih nangis baca cerpen aku.

Aku sangat sayang diorang ni. Aku berdoa semoga kami hidup dalam kasih sayang sampai bila-bila. Doa ni macam citer dongeng poyo tapi realitinya, banyak siblings gaduh pasal harta sekarang ni. Mahupun sebab yang remeh-temeh. Moga-moga Allah pelihara hati kitorang selalu dalam redha-Nya. Amin.

Sebelum sambung citer pasal nak letak jawatan, aku nak citer pasal FB. Waktu belajar, aku sangat aktif dengan FB. Macam budak lain yang tak reti kawal diri kat social media, aku pun sama hamburkan semua yang aku rasa kat situ. Suka, sedih, alim, kecewa, poyo, bajet cam hukamak, semua pernah mewarnai status aku. Nampak ombak luar biasa pun aku nak bagitahu satu dunia, padahal orang tak nampak pun apa yang aku nampak.

Lama-lama FB juga jadi medan aku bertekak. Baik dengan ‘musuh politik’ mahupun dengan orang-orang kesayangan aku. Bercakap tanpa nampak muka memang buat ego kita terbang ke langit. Padahal kalau cakap depan-depan sure aku akan mengelak bercakap benda-benda yang tak best tu.

Gila like jangan cakaplah.
 FB betul-betul buat aku gila.
Okay, FB tak salah. Aku yang salah sebab tak dapat kawal diri.

Tapi ada satu benda yang korang kena tahu kenapa kita mesti jauhi FB: menatang ni tempat AS kumpul data kita secara percumarela.

Dalam T&C dia yang lama ada tulis benda ni terang-terang, bahawa maklumat yang kita post di FB akan diambil jika ia menyentuh kepentingan AS (lebih kurang camnilah maksud dia. Ayat sebenar lebih berbunyi ancaman). Bukan ke maknanya segala gerakan kita dalam FB dipantau dan maklumat kita dikumpul tanpa sedar? Memanglah repekan seharian kita tak menyentuh kepentingan AS tapi diorang tetap memantau kita kan?

Diorang tu sapa? Adakah lebih berkuasa daripada mak bapak yang lahirkan kita? Nothing. Kita yang terhegeh2 lapor diri setiap hari dengan sukarela.

Sekarang T&C dah tukar dan takde lagi ayat berbunyi ancaman ni… sejak terkantoi kat China yang AS kumpul maklumat dia. Agak-agak kenapa China buat Weibo sniri ek? Dan kenapa ada negara sekat FB?

Kalau korang tak kisah di-skodeng dek dajjal CIA takpelah. Aku dah remove semua orang dan FB tinggal tempat aku pulak kumpul maklumat dunia. Ramai terasa hati bila kena remove dengan aku. Keluarga. Kawan rapat. Orang-orang kesayangan. Ramai orang anggap FB terlalu real dan bermakna sampaikan di dunia sebenar pun dia dah tak tegur aku sebab kena remove. Aku redha jelah. Nak terangkan pun susah.
Kenapa remove? Taknak guna tutup jelah kan?

Mana bley. Aku bukan hidup di zaman batu. FB tetap berguna sebagai alat berhubung, tapi bukan kepentingan yang sentiasa aku nak hadap. Selagi ada kawan2 kat situ, aku akan terasa FB tu penting. So dengan berat hati aku terpaksa remove semua… kecuali beberapa orang yang aku rasa mustahil nak cari di alam nyata.

Antara yang kena remove ialah puan bos aku sniri. Dua kali pulak tu. Sekali dah kene remove dia add lagi. Aku accept nak jaga hati dia pastu agak2 dia tak perasan aku remove balik. Aku tahu dia add staf memang untuk skodeng. Lagilah aku takut nak befriend ngan dia. Biarlah dia anggap aku anti sosial. Allah je yang tahu apa FB buat kat aku.

Aku dah trauma dengan kebebasan tak terkawal yang jadi budaya FB.

Freelancer pun ramai bising bila aku tak terima lamaran friend diorang. Aku PM je cakap baik2 yang FB bukan tempat aku bersosial. Aku still guna PM pun sebab ia masih boleh dikawal.

Okeylah, citer nak berenti. Fedap dah 3bulan jadi editor. Walaupun otak selalu membayangkan Kak Long yang separuh mati jadi editor buku teks, tetap tak dapat menghalang niat aku nak berenti. Kesusahan bos pun aku tak peduli.

Balik kerja petang tu… Aku bawa hati yang lara ke KL Sentral. Punya banyak tempat best kat KL ni entah kenapa aku nak melepak di stesyen keretapi. Oh, yalah. Dulu zaman belajar, kat sinilah aku melepak bila berulang-alik ke utara naik KTM. Kemanisan waktu tu yang aku tagih sekarang ni bila dah kerja.

Aku masuk kedai majalah. Belek-belek majalah tanpa rasa nak baca. Dulu, buku ialah dadah aku. Ironinya bila dah kerja dengan buku, aku makin tak sempat dan tak selera nak baca buku. Macam ni kot perasaan manusia yang kapel bagai nak rak pastu lepas kahwin, hambar.

Aku scan rak tu. Tengok semua majalah satu persatu. Geleng tengok majalah neraka yang selamba meletakkan tips senggama luar nikah di muka depan. Yang posing pakai cebisan kain, yang bergaya macam sangap… Patutlah budak sekolah makin ramai berzina!

Di hujung sana, Majalah Y berdiri dengan hensem. Aku ambik dia, aku belek-belek macam nak beli. Aku tengok kat redaksi ada nama aku dan kawan-kawan. Dengan puan bos sekali dan kampeni O tempat aku cari rezeki.

Tiba-tiba hati aku cam sebak.

Ya Allah. Majalah neraka banyaaaaakkkk sangat. Tapi yang ajak kepada Engkau ada satu je. Dan kat dalam satu inilah Engkau letak aku.

Yang aku pulak sibuk nak lepaskan benda ni…

Aku tinggalkan kedai tu dengan mata berkaca. Esoknya surat berenti aku renyuk masuk tong sampah.
(Terima kasih sebab baca sampai sini. Sayang korang. Harap korang dapat manfaat dari kisah aku yang bengap ni.)

Nah, Part 4 kalau tak penat nak baca.

Ahad, 28 Jun 2015

Kisah Aku Editor - Part 2: Majalah Y dan Bahasa Sampah


Bismillahirrohmanirrohim.

Membesar dengan cita-cita yang dipendam, aku bersyukur hari ini tiba. Hari aku bekerja dalam bidang penerbitan selepas melalui tempoh ‘disiksa’ kerana menulis.

Aku masih ingat ‘aku’ yang suka menulis waktu mengaji. Bila datang nak semak bacaan, ustazah suruh aku ketuk-ketampi dulu entah berapa puluh kali. Lepas tu dengan tercungap-cungap baru boleh teruskan baca Quran. Nasib baik jantung aku muda lagi. Rasa tak sia-sia lalui pengalaman tu. Ada juga kesusahan untuk dikenang bila cita-cita dah tercapai.

Sebenarnya belum tercapai lagi. Sebab aku baru je lapor diri dan belum pun buat apa-apa kerja sebagai editor. Poyo dah sampai hidung.

Tiga bulan pertama, aku tak diberikan tugas spesifik. Sekejap aku jadi wartawan yang buat liputan di rumah kebajikan. Sekejap aku semak manuskrip mentah yang belum dicanai. Sekejap aku semak ejaan manuskrip yang siap nak dicetak. Sekejap cuma lepak baca buku. Aku cuba biasakan diri dengan gaya penerbitan kompeni O yang menggunakan bahasa rojak, musuh ketat aku.

Aku sangat rapat dengan buku sastera dan DBP. Bila menghasilkan karya-karya rojak buat aku rasa macam pengkhianat bahasa. Tapi betul juga kata bos: “Sekarang remaja baca buku sampah. Buku sampah tu isinya semua sampah. Kalau kita tak sediakan alternatif dengan bahasa sampah juga, kelak kita jadi sampah di depan Tuhan.”

Tak apalah aku mensampahkan diri di dunia. Moga-moga di akhirat Allah perkenan aku jadi berharga. Amin. Sambil tu aku doakan pejuang bahasa di luar sana terus teguh memelihara bahasa ibunda. Sebab aku yang sampah ni tetap suka membaca Bahasa Melayu (aras tinggi, bak kata puan PTS) sampai bila-bila.

Masuk quarter ketiga, aku dipertanggungjawabkan mengetuai Majalah Y. Aku namakan Majalah Y sebab ia majalah untuk remaja dan remaja dipanggil generasi Y. Editor majalah ni berhenti tiba-tiba dan aku hanya ada 15 hari untuk mencedok ilmu daripada dia. Jawatan aku pun ditetapkan lebih awal daripada percubaan enam bulan.

Dunia sebenar aku bermula.

Menjadi ketua tanpa pengalaman kerja di unit bawahan sangat menyusahkan aku. Bukan je teknikal kerja tu aku tak tahu, hati budi kawan sepasukan pun ambik masa yang lama untuk diselami. Mula-mula aku enjoy buat kerja. Cerpen entah apa-apa budak hantar, aku gubah sana-sini jadi jambangan yang cantik dalam majalah.

Sampai aku terfikir, kenapalah tak ada ‘hari editor,’ macam hari guru dan lain-lain? Rupanya editor ni yang jadi tulang belakang di sebalik keindahan dunia penerbitan.

Rasa seronok tu tak lama. Aku mula siksa dengan tekanan kerja. Teknikal buat majalah sangat susah bila tiada hubungan yang kuat dengan rakan sekerja. Lebih-lebih lagi kalau rakan sekerja tu ialah senior yang ajar kau segala-galanya. Apa yang aku sampaikan daripada bos dia anggap itu idea aku sendiri nak bangkang dia. Sudahnya aku terkepit antara arahan bos dan kepala besar senior.

In the end aku kecewa dengan diri aku. Setiap bulan publish majalah dengan banyak kesilapan. Ajar-ajar, tak masuk. Buat-buat, tak betul. Bagi arahan, orang ignore. Sampai bila bos akan sabar dengan aku? Aku pun reti malu juga. Bulan ketiga jadi editor majalah, aku dah cetak surat berhenti dan simpan dalam laci. Tunggu masa yang sesuai nak bagi kepada HR.

Kebetulan itu hujung tahun. Abang pun offer aku jawatan kosong di sekolah baru bukak kat Cheras. Aku pun buat resume baru.

Sepanjang nak tunggu serah surat berhenti tu kepala aku berkecamuk. Kompeni dalam kesusahan sebab himpitan ekonomi. Setiap hari aku nampak bos muram tapi dia tetap senyum depan staf. Aku jadi serbasalah nak berhenti. Takkan aku nak blah waktu orang tengah susah camni?

Surat berhenti dalam laci dah...

(Cukuplah. Nak baca lagi? Nah Part 3 - Tentang FB)

Sabtu, 27 Jun 2015

Kisah Aku Editor - Part 1: Impian Yang Jauh


Bismillahirrohmanirrohim.

(Dulu waktu aku jadi cikgu, banyak pengalaman yang tak sempat aku tulis sebab terlalu sibuk. Sekarang dah takde mende aku nak kenang tentang pengalaman tu kecuali secebis di sana-sini.
Sama juga bila aku jadi editor. Nak tulis diari pun dah malas.)

Kesahnya.

Sejak kecik aku memang suka menulis. Aku tak boleh lupa sekolah tahfiz aku yang anti dengan segala aktiviti mental selain menghafal Quran. Berapa kali karya yang aku tulis dalam buku latihan buruk dirampas warden. Warden bertukar ganti, itu jua yang aku lalui.

Sampailah kepada Ustazah Asiah, mualaf Sabah yang tetiba kagum tengok aku suka mengarang lalu nasihatkan aku cari peluang untuk pergi jauh dalam bidang ni. Dengan hutan banat keliling kami, apalah peluang yang ada? Nasihatnya habis sampai situ jelah. Aku tanam impian tu jauh-jauh dalam hati memandangkan orang tua pun tak menyokong minat aku.

Aku naik kolej. Panjat menara gading. Terbang lompat-lompat benua. Minat tu makin jauh aku tinggalkan. Lima tahun bergelumang kat padang pasir sampai tahap aku dah tak boleh menulis lagi. Bukan lumpuh. Cuma perbendaharaan kata dah hilang sebab dah lama tak baca buku berbahasa Melayu.

Apa yang dapat aku catatkan hanya repekan di laman sosial. Kadang-kadang travelog, kadang-kadang gaduh politik, kadang-kadang status dungu yang mengharap puluhan like.

Ironinya, cinta aku makin tebal kepada dunia penulisan. Sebab bidang pengajian Islam memberitahu bahawa penalah yang menjaga agama ini. Kalau bukan sebab ulama’ dulu suka mengarang, suka menjelajah, suka menterjemah, tak adalah Andalus yang melahirkan Eropah moden.

Al-Quran pun dipelihara dengan tulisan, selepas para penghafaznya syahid dalam perang. Ayat pertama yang turun pun kata: Bacalah dengan Nama Tuhanmu Yang Maha Agung. Yang mengajar manusia dengan PENA. (Al-‘Alaq)

Aku bulatkan hati nak bekerja dengan pen. Waktu lapang selepas grad aku ambil sijil menterjemah Bahasa Arab di ITBM. Buat resume dan hantar kepada syarikat-syarikat penerbitan yang aku fikir sesuai.

Sambil jadi fasilitator dan volunteer sana-sini, aku mula dapat job terjemahan dari kawan sekursus di ITBM. Tapi sebab terlalu hijau mentah dalam bidang ni, aku tak berani nak ambil upah walaupun dia kata terjemahan aku lebih baik dari yang dia buat. Bagi aku, pengalaman lebih mahal dari duit.

Enam bulan. Tujuh bulan. Lapan bulan.

Krik… Krik… Krik…

Aku belum kerja (dalam ofis bergaji tetap, mengikut fahaman tipikal Melayu).

¬’Kilat’ sabung-menyabung kat rumah aku jangan cakaplah. Tak tahu kenapa ‘petir’ hanya melanda rumah aku waktu tu. 24/7. ¬

Aku selalu doa kepada Tuhan, jadikan aku tentera yang berkhidmat untuk Dia. Mestilah bukan dengan senapang. Aku sedar medan jihad tu luas walaupun tak tahu aku fit kat mana. J-Corp buat jihad ekonomi. Menteri Asas Tani berjihad lawan orang tengah. Mesti ada celah mana-mana yang aku boleh menyelit dalam medan jihad yang luas ni.

Dalam masa menunggu peluang jihad tu aku sempat jadi kerani. Sempat jadi cleaner. Sempat jadi petugas kemanusiaan. Sempat jadi ustazah. Sempat jadi penterjemah. Sempat jadi pembuat kuih yang menjual di pejabat. Sempat jadi promoter. Sempat jadi event crew. Sempat dibuang kerja. Alhamdulillah, Allah bagi aku rasa semua pahit manis yang aku nak… sambil Dia sentiasa di sisi dan pujuk bila aku menangis.

(Selama ni aku selesa sangat dalam jubah ‘ustazah,’ sekarang aku dah tanggalkan jubah tu dan sedia diterajang oleh dunia.)

Satu hari, abang bagitahu kompeni O tengah cari editor Syariah. Abang suruh aku cuba interviu. Sebenarnya waktu tu aku dah putus asa kepada dunia. Tapi sebab tak putus asa kepada Tuhan, aku pergi jugak interviu. Aku tak nak jadi gagal sebab tak cuba.

Aku jalani interviu dengan sangat selamba. Sebab aku tak menaruh harapan apa-apa. Lancar, lancarlah. Gagap, gagaplah. Sebelah kiri aku ialah puan bos yang lemah-lembut dan anggun. Nak keluar dari bilik tu sempat aku salam puan bos seolah-olah dia tuan rumah dan aku tetamu yang datang beraya.

Dalam banyak-banyak contoh kerja yang aku bawa, puan bos berminat dengan cerpen yang aku tulis pasal percintaan dua anak Palestin berbeza agama. Cerpen Tunggu Saya Di Syurga yang aku tulis dengan sepenuh jiwa tu, walaupun tatabahasanya terabur sebab publish dalam blog, rasanya berjaya menambat hati puan bos.

Tak lama kemudian aku diterima bekerja. Alhamdulillah. Tapi dengan selamba juga aku minta tangguh lapor diri sebab dah ada janji nak jadi fasi kem cuti sekolah.

(Sampai sini dulu. Panjang-panjang kang korang boring. Rasa nak tahu lagi cemana tunggang-terbalik editor boleh baca kat sini – PART II)