Isnin, 6 Julai 2015

Kisah Aku Editor - Part 9: Freelancers


Bismillahirrohmanirrohim

Aku cerita pasal freelancers lah. Jadi editor majalah ni aku ada ramai penulis dan pelukis bebas.
Dan aku sendiri pun jadi freelancer kat kompeni lain. Tapi citer pasal diorang dululah.

Nama pun freelancer, tentulah mereka ni ada kerja lain yang tengah dibuat. Ada yang cikgu, ada yang pegawai, ramainya masih belajar. Kalau penulis bebas, aku memang perlukan diorang tetiap bulan. Sebab tetiap bulan artikel akan masuk majalah. Dulu aku tak pernah tetapkan dateline kat diorang. So memasing hantar pun ikut suka.

Sekarang aku dah tetapkan dateline supaya semua dapat hantar serentak, senang aku nak assign orang lukis dan buat bayaran kepada diorang semua serentak. Alhamdulillah berjaya jugak strategi aku untuk bulan terawal ni. Moga-moga berterusan la.

Penulis-penulis luar ni aku tak pernah jumpa, so aku tak tahu hati budi diorang cemana. Tapi diorang sume nampak baik-baik. Diorang tak pernah timbulkan soal bayaran. So aku fikir semuanya clear and smooth.

Sampailah bebaru ni Majalah Y berjinak2 ambik pelukis luar untuk buat kulit. Aku pun survey2 dalam internet, cari mana artwork cantik2 yang dilukis anak Malaysia. Lagi muda lagi bagus supaya aku dapat bawak diorang masuk dalam industri. Tapi susah nak jumpa pelukis muda yang artwork cantik.

Aku jumpa satu, Cik Z. Memang lawa gila lukisan dan teknik kaler dia. Dia dah pun buat bisnes jual lukisan kat internet. Aku propose kepada bos. Bos terus jatuh cinta tengok lukisan dia. Pendek cerita, dia pun lukis kaver Majalah Y.

Dua-tiga bulan lepas tu, member aku ada kes dengan freelancer dia. Freelancer dia buat kecoh kat FB pasal bayaran. Tetiba aku nampak Cik Z pun ada sekali kat situ join the mengumpat club. Cakap pasal bayaran sikit dan lambat. Terlopong aku. Asal dia tak cakap ngan aku? Ngape mesti ngumpat kat FB? Budak-budak ni la…

Memang dulu dia demand 300 untuk artwork dia. Aku tawar2 jadi 200. Sebab rate kompeni ni tak pernah pun semahal tu bayar artwork.

Setakat aku kerja ngan dua lejen Ujang, Abg Duku dan Abg Belitong, harga diorang paling mahal 100 jer lukisan semuka dengan detail dan warna. Sorang lagi senior freelancer yang biasa ambil job dari MARVEL, pun 130 je semuka dengan detail dan warna. Aku tak terfikir pulak pelukis generasi baru ni mark-up tinggi.

Pengalaman aku sendiri buat freelance terjemahan lagi sedih. Terjemahan Bahasa Arab bukan senang okey. Kengkadang nak cari makna satu perkataan tu kau kena bukak 10 buku. Tapi upah aku cuma 10 hingget je semuka. Aku kena buat sepuluh muka untuk dapat upah sama cam ilustrator buat semuka. Lagi sadis.

Kompeni bukan cap sardin. Memang publisher besar yang majalah dia dapat ABC. Tapi aku takdelah nak kutuk kompeni tu. Dah dia letak harga gitu, sape suruh aku ambik. Nak mahal gi la ITBM.

So bila tengok adik2 yang baru nak jengah dunia ni, aku geleng kepala.

Pesanan aku kepada adik2 camni… Cik M terutamanya, belajar la susah. Belajar la rendah diri. Takde siapa yang berjaya kalau dia bongkak. Ambik contoh retis feveret aku, Shila Amzah. Hebat mana pun dia nyanyi kat China, tetap tanah ibunda ni yang menjunjung dia.

Ya, betul kompeni kecik lagi shady ni tempat kumpul pengalaman. So kumpul la pengalaman banyak-banyak. Pengalaman buat kau berpijak di bumi nyata dan matang sebagai manusia. Apa masalah kau lepas ni hadapilah dengan matang. Lambak kat FB hanya buat kau nampak buruk dan orang malas nak kerja dengan kau.

Ingat, hebat mana pun lukisan kau, mende tu tak boleh dimakan. Kau tetap perlukan manusia untuk tolong kau. Kau tetap perlukan Allah. Dan Allah takkan tolong manusia bongkak.

Ingat tu, dik…

Tiada ulasan:

Catat Ulasan