Ahad, 5 Julai 2015

Kisah Aku Editor - Part 7: Apa Yang Kita Tinggalkan Kerana Allah, Dia Akan Beri Yang Lebih Baik


Bismillahirrohmanirrohim.

Cakap pasal komik.

Aku mula follow manga kegemaran aku pada usia 10 tahun. Masa tu aku diperkenalkan dengan Sailormoon. Memang ketagih. Bila ada kesempatan aku akan beli. Mana siri yang tertinggal, aku langgan dari Comic House. Akhirnya lengkap koleksi aku sebanyak 18 siri.

Selain Sailormoon, aku juga kumpul Misteri Naga (aku warisi dari abang, lepas dia dah taubat baca komik), Yuyu Hakusho, GS Mikami, Detektif Conan, Penyiasat Remaja, Mata Kucing, dan entah apa lagi. Bila muncul Gempak Starz, aku kumpul Helios Eclips dan Fatal Chaos pulak, selain 2-3 tajuk kecik. Waktu ni aku dah remaja dan mula fikir baik-buruk. Aku dah kurang beli komik kecuali yang aku memang minat dari dulu je.

Balik dari Mesir, aku rasa komik2 tu semua dah tak berguna sebab buatkan aku jauh dari Tuhan. Mana nak ingat Tuhan kalau seksi2 dengan pergaulan bebas. Aku punggah semua komik2 aku masuk dalam satu kotak dan sedia untuk dibuang. Aku hanya tinggalkan komik2 cerdik cam Conan dan Kindaichi untuk diwariskan kepada anak2 aku kelak (insya-Allah. Zaman tu nanti semua makin mahal. Baik aku kumpul sekarang…)

Demi melupakan komik, aku kumpul balik majalah2 DBP untuk dapatkan semula perbendaharaan kata yang hilang lepas 5 taun kat Mesir.

Tapi bila pandang komik, aku sayu pulak nak buang. Terutamanya Sailormoon yang aku kumpul dengan bersusah payah. Sailormoon memang banyak bagi inspirasi kat aku sejak kecik. Citer dia pasal cahaya lawan kejahatan tak jauh lari daripada citer umat Islam lawan setan. Bila aku patah semangat, baca Sailormoon mesti jadi semangat balik. Itu penangan dia kat aku. Sudahnya aku biarkan kotak tu berhabuk kat sudut bilik, tak buang-buang.

Bila aku masuk kompeni O yang separuh kerjanya buat komik, aku rasa cam dunia terbalik. Punyalah susah payah aku tinggalkan dunia komik, sekali aku dapat kerja dengan kartunis2. Waktu Majalah Y nak re-format jadi majalah komik, aku kena baca semula komik2 lama tu dan siap tambah koleksi pulak… nak dapatkan mood punya pasal.

Member tak tahu pun aku dulu otaku manga. Diorang ingat aku tak tahu apa-apa tentang komik. Dengar Universiti Azhar je semua ingat aku malaikat turun dari Firdaus. Itu yang paling aku benci tentang Melayu.
Memikirkan betapa besarnya pengaruh komik kepada aku, aku pernah berangan nak buat komik sendiri. Buat skrip jelah. Orang lainlah lukis. Tapi aku rasa impian tu macam mustahil melainkan aku kahwin dengan kartunis.

Alhamdulillah, impian tu tak jauh pun. Sekarang komik pertama aku dah separuh siap. Aku buat komik tukang cuci, based on pengalaman aku jadi kliner kat HSA JB. Moga-moga remaja dapat banyak manfaat dari komik tu.

Satu hari, member aku (sorang gila anime) bagitahu yang dia banyak simpan patung. Alah, patung kecik2 rupa watak kartun tuh… Member aku ni, aku kesian ngan dia. Mungkin terlalu gila anime buat dia hilang fokus pada hidup.

Aku nasihatkan dia supaya buang patung2 tu. Aku cerita kat dia cemana aku singkirkan komik dari hati aku dan last2 Allah ‘bagi’ semula kat aku. Aku tinggalkan komik sebab nak dekat ngan Allah, Allah pilih pulak aku buat komik untuk seru manusia kepada-Nya.

Eh! Betullah. Sebenarnya aku baru perasan hakikat tu. Ya Allah...Terima kasih!

Lagi pun, patung2 ni tempat syaitan bertenggek… Buat apa nak sediakan tempat untuk dia? Hurm… Harapnya member aku ni buanglah patung2 dia.

Sepanjang berkerja ni, aku perasan Allah tunaikan banyak perkara dengan doa aku. Contohnya, tawaran kerja ni sniri datang lepas aku merayu kat Allah mintak kerja. Aku dapat tukar meja baru bila doa kat Allah. Dan dapat kartunis pertama aku si Hanza Artz lepas doa kat Allah. Aku bukan nak citer pasal doa makbul. Tak. Makbul tu kerja Allah.

Poin dia… Kita manusia ni selalu lupa nak mintak kat Tuhan. Mungkin sebab kita tak diajar tentang tu. Yang kita tahu sejak kecik ialah: Belajar rajin-rajin kalau nak lulus periksa. Dah besar: Kerja rajin-rajin kalau nak naik pangkat. Tapi berapa ramai yang belajar dan kerja rajin tapi tak dapat apape?

Sebab kita lupa yang merealisasikan usaha kita ialah Allah. Kita selalu dengar ustaz kata: Allah Maha Mendengar tapi kita sendiri tak cuba lihat betapa Allah betul-betul dengar apa yang kita minta.
Jom. Berdoalah sambil berusaha. Allah dengar. Allah tunggu kita minta sebab Dia nak bagi. Berdoalah.

Part 8 – Uji Bukan Benci

Tiada ulasan:

Catat Ulasan